Item terkait

Selasa, 01 September 2020 20:03

Akhirnya Surfing Diakui Sebagai Olahraga Resmi Indonesia! PSOI Bergabung dengan Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI)

Sebagai puncak dari upaya dedikasi selama lebih dari 12 tahun oleh PSOI (Persatuan Selancar Ombak Indonesia),...

...badan nasional selancar Indonesia, dan lainnya, Ketua PSOI Arya Subyakto dipanggil ke Jakarta pada tanggal 27 Agustus untuk menghadiri KONI (Komite Olahraga Nasional). Musyawarah Nasional 2020 dan menerima penerimaan yang telah lama ditunggu dari Selancar sebagai olahraga resmi di Indonesia dan PSOI sebagai badan perwakilan resmi selancar oleh Kementerian Pemuda dan Olahraga Indonesia (Kemenpora) dan Komite Olahraga Nasional Indonesia.

“Ini adalah kemajuan yang sangat berarti bagi Selancar Indonesia, dan pencapaian yang sangat besar, mengingat semua kesulitan teknis yang kami hadapi selama ini, terutama karena selancar sama sekali tidak seperti olahraga konvensional lainnya sehingga sangat sulit untuk melakukannya.”kata Ketua PSOI Arya Subyakto. “Kami sangat berterima kasih kepada Ketua KONI, Pak Marciano Norman, yang telah bekerja sama dengan kami untuk mewujudkannya. Ia melihat bahwa ada beberapa perubahan teknis yang diperlukan di wilayah persyaratan geografis sehingga selancar dapat dimasukkan, dan lebih jauh mengakui keberhasilan luar biasa yang telah dicapai oleh para peselancar Indonesia baik di Indonesia maupun di acara Internasional seperti SEA Games baru-baru ini di Filipina, di mana Peselancar Indonesia membawa pulang 6 medali (2 Emas), jadi dia bekerja dengan kami untuk mewujudkannya. Atas nama PSOI dan seluruh surfer di seluruh Indonesia, kami berterima kasih kepada Pak Norman dan KONI, serta semua yang telah membantu selama ini. Kami sangat bangga dan bersemangat atas pencapaian ini, dan berharap banyak hal hebat di masa depan selancar kami, ”tambahnya.



Dalam dunia selancar internasional, Indonesia dan Selancar telah dikaitkan sejak awal tahun 1970-an ketika ombak Bali yang menakjubkan disorot dalam film epik Albe Falzon "Morning of the Earth" dan visibilitas dan ketenaran Indonesia tumbuh semakin cepat karena semakin banyak tempat selancar yang fantastis ditemukan, dari Aceh hingga Rote. Tetapi pengakuan dan dukungan dari pemerintah Indonesia untuk olahraga selancar sehubungan dengan program pengembangan dan dukungan untuk komunitas peselancar yang berkembang itu hampir tidak ada, meskipun upaya perintis seperti Dr. Rinzani di Bali pada awal 90-an, yang bahkan bepergian ke Prancis pada tahun 1992 dengan beberapa peselancar Bali ke acara Asosiasi Selancar Internasional untuk melobi pengakuan.


“Kami sangat berhutang budi kepada para pionir seperti Dr. Rinzani, yang merupakan pendiri organisasi selancar pertama di Indonesia, dan Bobby Radiasa yang merupakan presiden pertama PSOI, dan banyak komunitas selancar Indonesia lainnya yang benar-benar memberikan banyak waktu dan uang untuk olahraga selancar selama ini, ”kata Sekjen PSOI Tipi Jabrik. “Sebagai komunitas selancar, kami telah meraih banyak keberhasilan dan terlibat dalam banyak acara nasional dan internasional selama bertahun-tahun, tanpa dukungan atau keterlibatan dengan pemerintah… tur ISC dan ASC kami sendiri, dengan ISA, dan dengan WSL misalnya, semua dengan tujuan suatu hari nanti menjadi seorang Indonesia sebagai Juara Dunia. Tapi dengan berselancar sekarang menjadi olahraga Olimpiade, ada tujuan akhir menjadi Juara Olimpiade untuk negara Anda, yang bahkan ingin dicapai oleh Juara Dunia 11 kali Kelly Slater, dan itu membutuhkan keterlibatan pemerintah untuk dukungan dan kualifikasi, " Jabrik menjelaskan.

Latihan Tim Selancar Nasional Indonesia didukung oleh Kementerian Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia, sehingga dapat bertanding di berbagai ajang seperti SEA Games dan Asian Beach Games, sedangkan Olimpiade olahraga selancar didukung oleh KOI (Olimpiade Indonesia). Panitia, dan di tingkat provinsi semua dukungan untuk selancar kini datang dari Kementerian Pemuda dan Olahraga.

Jadi, hal besar yang bisa diambil dari acara milestone ini adalah sekarang di tingkat regional, PSOI dapat mulai mengorganisir diri, membuat rencana dan program pengembangan, membuat anggaran, dan mengajukan proposal ke Komite Olahraga Daerah mereka, dengan mengetahui bahwa mereka resmi dan berhak secara sah untuk melakukannya, dan maju untuk mengembangkan olahraga selancar di Indonesia.

Selain itu, setiap dua tahun sekali Indonesia menggelar Pekan Olahraga Nasional yang disingkat PON (Pekan Olahraga Nasional), yang merupakan ajang nasional yang sangat bergengsi yang diusahakan setiap provinsi untuk diikuti, dan impian setiap pemimpin provinsi adalah pulang dengan membawa segudang medali. dari PON. kabar baik untuk selancar Indonesia adalah Pada tahun 2023 PON akan berlangsung di Aceh yang memiliki tempat selancar yang bagus, sehingga akan memberikan peluang besar untuk para surfer dari berbagai provinsi untuk berpartisipasi.

Prestasi yang luar biasa, karena Surfing akhirnya bisa disejajarkan dengan cabang olahraga besar lainnya seperti Bulutangkis, Sepak Bola dan lain-lain di Indonesia, karena sekarang surfing memiliki kantor pusat untuk cabang olahraga, administrasi, perwakilan daerah dan sebagainya,” Tipi Jabrik menjelaskan. “Setelah mendapatkan pengakuan pertama atas pencapaian selancar kami dari organisasi internasional seperti ISA dan WSL, sangat memuaskan karena selancar kini diakui oleh pemerintah kami berhak atas status dan tingkat dukungan yang sama seperti olahraga besar lainnya.”
Atlet selancar Indonesia telah mencapai prestasi yang luar biasa, mulai dari medali Emas, Perak dan Perunggu di IOC (Komite Olimpiade Internasional) dan Olimpiade Council of Asia (OCA) yang mendukung pertandingan multi-acara seperti Asian Beach Games 2008 (Bali) dan di SEA Games 2019 (Filipina) menjadi pemenang berbagai kontes selancar tingkat internasional yang diadakan oleh World Surf League di seluruh dunia. Kini dengan selancar resmi diakui sebagai olahraga resmi di Indonesia, dan dengan dukungan dari KONI dan Kementerian Pemuda dan Olahraga, PSOI yakin semakin banyak prestasi yang akan terlihat di masa mendatang.

 

 

  • EN: EN

Scroll To Top