Item terkait

Selasa, 26 November 2019 13:31

TAHUN 2050 DIPERKIRAKAN BEBERAPA KOTA TERHAPUS OLEH LAUTAN

Naiknya permukaan laut dapat memengaruhi populasi tiga kali lipat lebih banyak pada tahun 2050...

dari yang diperkirakan sebelumnya, menurut penelitian baru,  kenaikan permukaan laut mengancam hapus beberapa kota di pantai besar dunia.

Para penulis makalah yang diterbitkan Selasa mengembangkan cara yang lebih akurat untuk menghitung ketinggian tanah berdasarkan pembacaan satelit, cara standar untuk memperkirakan dampak kenaikan permukaan laut di wilayah yang luas, dan menemukan bahwa angka-angka sebelumnya terlalu optimis. Penelitian baru menunjukkan bahwa sekitar 150 juta orang sekarang hidup di tanah yang akan berada di bawah garis pasang pada pertengahan abad.

 

 

Vietnam Selatan bisa saja menghilang.

Peta pertama menunjukkan harapan sebelumnya atas tanah yang tenggelam pada tahun 2050. Namun pandangan baru, peta kedua, menunjukkan bahwa bagian bawah negara itu akan berada di bawah air saat air pasang.

Lebih dari 20 juta orang di Vietnam, hampir seperempat dari populasi, hidup di tanah yang akan tergenang air.

Sebagian besar Kota Ho Chi Minh, pusat ekonomi negara itu, akan menghilang bersamanya, menurut penelitian, yang diproduksi oleh Climate Central, sebuah organisasi sains yang berbasis di New Jersey, dan diterbitkan dalam jurnal Nature Communications. Proyeksi tidak memperhitungkan pertumbuhan populasi di masa depan atau lahan yang hilang karena erosi pantai.

 

 

Pengukuran ketinggian standar menggunakan satelit berjuang untuk membedakan permukaan tanah yang sebenarnya dari puncak pohon atau bangunan, kata Scott A. Kulp, seorang peneliti di Climate Central dan salah satu penulis makalah. Jadi dia dan Benjamin Strauss, kepala eksekutif Climate Central, menggunakan kecerdasan buatan untuk menentukan tingkat kesalahan dan memperbaikinya.

Di Thailand, lebih dari 10 persen warga sekarang hidup di tanah yang kemungkinan akan tergenang air pada tahun 2050, dibandingkan dengan hanya 1 persen menurut teknik sebelumnya. Ibukota politik dan komersial, Bangkok, sangat terancam.

 

Di Shanghai, salah satu mesin ekonomi paling penting di Asia, air mengancam untuk mengkonsumsi jantung kota dan banyak kota lain di sekitarnya.

Temuan tidak harus mengeja akhir dari area tersebut. Data baru menunjukkan bahwa 110 juta orang sudah tinggal di tempat-tempat yang berada di bawah garis pasang tinggi,

 

 

Proyeksi baru menunjukkan bahwa banyak dari Mumbai, ibukota keuangan India dan salah satu kota terbesar di dunia, beresiko dihancurkan. Dibangun di atas apa yang dulunya serangkaian pulau, inti pusat kota bersejarah kota ini sangat rentan.

 

 

Hilangnya warisan budaya bisa membawa kehancuran tersendiri. Aleksandria, Mesir, yang didirikan oleh Alexander Agung sekitar 330 SM, bisa hilang karena naiknya air. Di tempat lain, migrasi yang disebabkan oleh naiknya permukaan laut dapat memicu atau memperburuk konflik regional.

 
 
Basra, kota terbesar kedua di Irak, mungkin sebagian besar berada di bawah air pada tahun 2050. Jika itu terjadi, efeknya dapat dirasakan jauh di luar perbatasan Irak, menurut John Castellaw, pensiunan letnan jenderal Korps Marinir yang adalah kepala staf untuk Amerika Serikat Komando Pusat selama Perang Irak.

 

  • EN: EN
Scroll To Top