Item terkait

Kamis, 05 September 2019 17:54

APAKAH SURFING BERBAHAYA?

Surfing lebih aman dari olahraga lainnya seperti skate, sepakbola, sepeda dan lain-lain..

Ketika ada yang bertanya apakah surfing itu berbahaya, tentunya sulit untuk memberikan jawaban yang jelas.

Berselancar seperti kita tahu adalah olahraga yang dilakukan di laut, dimana sang peselancar mengejar ombak dan meluncur diatas ombak. Kita juga tahu bahwa laut merupakan sesuatu yang tak dapat kita kontrol, baik itu makhluk didalamnya, ombaknya maupun hal lainnya. Lalu apakah berselancar itu berbahaya?

Berselancar tidak berbahaya seperti kelihatannya. Berselancar itu sehat dan menyenangkan. Berikut adalah bahaya berselancar yang paling umum, dan beberapa tips dan trik agar kita tetap aman di air

 

1. Dirimu

Ketika berhadapan dengan olahraga yang melibatkan risiko tinggi, selalu merupakan ide yang bagus untuk dipersiapkan. kita harus tahu apa yang kita hadapi, dan bagaimana cara menghindari situasi berbahaya.

Pelajari cara berselancar dengan baik, cara membaca samudera, dan hal lainnya yang dapat menyiapkan mental kita ketika berselancar agar lebih tenang. Penting untuk tidak meremehkan kekuatan lautan, jadi penting bagi Kita untuk melakukan segalanya dengan kekuatan Kita untuk mempersiapkan tubuh Kita untuk berselancar. Makan dengan benar dan melakukan stay fit. Pastikan tubuh fit ketika hendak berselancar.

 

2. Ombak

Gelombang pada dasarnya adalah energi murni yang meledak, jadi mainkan dengan aman, Kita bisa dengan cepat dikalahkan. Gelombang besar bisa mematahkan tulang, menusuk gendang telinga dan membuat Kita pingsan.

Itu terlihat sangat sempurna, tetapi gelombang itu bisa mematikan.

Selalu tahu keterbatasan kita, dan jangan pernah membiarkan teman kita membuat kita melakukan sesuatu yang bodoh. Jika ita tidak memiliki pengalaman dengan ombak besar, jangan mencoba menjadi peselancar ombak besar.

Jika kita berdiri di pantai, dan kita tidak yakin, jangan pergi ke air. Jangan dengarkan semua: "pulanglah". Hormati lautan, dan jangan ambil risiko, baik untuk keselamatan kita sendiri, maupun orang lain.

 

3. Tenggelam

Tenggelam adalah salah satu aspek berselancar yang lebih berbahaya. Ditahan oleh satu atau lebih ombak adalah penyebab utama tenggelam, dan bahkan peselancar ombak besar yang berpengalaman terkadang mengalami penahan yang berbahaya.

Selalu tetap tenang saat ditekan. Semakin Anda panik, semakin banyak oksigen yang digunakan tubuh kita, jadi semakin cepat kita membutuhkan udara. Semakin banyak kita berselancar, semakin banyak kita akan terbiasa dengan penahanan, tetapi jika kita baru mengenal permainan, cobalah untuk santai.

 

4. Kehidupan Lautan

Mereka terlihat berbahaya, tetapi dalam kenyataannya hiu tidak sebesar ancaman seperti yang dipikirkan banyak orang

Meskipun sering kali merupakan kejutan yang menyenangkan ketika lineup dikunjungi oleh penduduk setempat yang sebenarnya, beberapa penduduk lautan dapat menimbulkan ancaman.

Hiu putih besar adalah raja lautan. itu yang paling ditakuti oleh peselancar. Banyak peselancar telah diserang oleh hiu, yang paling nyata mungkin adalah Bethany Hamilton yang kehilangan tangan karena hiu dan Mick Fanning yang diserang selama acara selancar di Jeffreys Bay.

Serangan Hiu sangat jarang terjadi tetapi jangan ambil risiko. Jika Anda melihat hiu di line up, segera keluar dari air.
 
5. Lokalisme
 
Istilah Lokalisme digunakan ketika peselancar lokal bertindak bermusuhan dan tidak ramah terhadap peselancar yang berkunjung. Banyak dari kita telah menjadi korban dari phenom dalam beberapa bentuk, dan kita semua dapat setuju bahwa itu bukan bagian yang paling glamor dari budaya selancar.

Geng selancar paling terkenal dan terkenal mungkin The Wolfpack dan The Black Shorts di Hawaii, The Brah Boys di Australia dan The Longos di Los Angeles. Tetapi kenyataannya adalah bahwa hampir setiap wilayah di dunia yang merupakan rumah bagi istirahat kelas dunia, memiliki andil.

Trik sederhana adalah dengan memberi hormat dan tidak menjadi idiot drop in. Bersikap sopan, dan biarkan penduduk setempat pergi beberapa gelombang sebelum Anda memulai ombak Anda. Jangan mampir pada siapa pun, dan sebarkan getaran positif.
 
6. Peselancar Lainnya

Bertabrakan dengan peselancar lain menimbulkan risiko yang signifikan. Sering kali tidak ada yang serius terjadi, tetapi tetap saja, ini adalah satu-satunya hal yang paling banyak menyebabkan kecelakaan.

Dalam berselancar, aturan tertentu berlaku, dan penting bagi semua orang dalam susunan mengikuti aturan ini. Singkatnya, waspadai peselancar lain, dan selalu jaga jarak Anda.

Jangan pernah lepas landas pada gelombang yang sudah ditunggangi peselancar lain, dan jangan pernah lepaskan papan Anda. Saat mendayung keluar, ambil perute yang lebih panjang, sehingga peselancar yang menangkap ombak tidak mengenai Anda.

Dan selalu, selalu, selalu ramah, sopan dan rendah hati, terutama ketika Anda seorang pengunjung. Ini adalah aturan praktis yang baik dalam kehidupan nyata juga.
 
7. Leash/tali

Jika tali rusak dan Anda terpisah dari Anda bard, hal-hal bisa berbahaya. Jika Anda tidak memiliki stamina yang cukup untuk berenang ke pantai, kemungkinan Anda akan tenggelam. Jadi, jangan terlalu bergantung pada tali Anda untuk menyelamatkan Anda, dan selalu memiliki kekuatan yang cukup untuk berenang ke pantai tanpa papan.

8. Dasar

Berselancar di terumbu dangkal bisa menjadi pengalaman yang sangat berbahaya. Karang yang bergerigi dan tajam dapat menyebabkan cedera serius, dan menabrak kepala terlebih dahulu dengan karang bahkan bisa mematikan.

Jika terumbu karang itu dapat menyebabkan lebih banyak kerusakan. Jika Anda jatuh pada gelombang, terumbu yang tajam akan memotong kulit Anda, dan meninggalkan potongan kecil karang. Jika tidak dihilangkan, karang akan menginfeksi luka. Jangan pernah menyapu bersih kepala terlebih dahulu, dan berhati-hatilah saat air surut.

9. Riptides

Riptides adalah arus kuat yang mengirim air dari pantai. Karena berfungsi sebagai aliran air, yang dapat mengirim peselancar dan tamu pantai lainnya ke laut dalam hitungan detik. Arus kuat membuat tidak mungkin berenang langsung ke pantai, jadi saran terbaik adalah berenang ke samping, di mana arus tidak terlalu kuat.

10. Polusi

Meskipun peselancar jarang sakit karena berselancar di air yang tercemar, itu adalah sesuatu yang sangat nyata. Peselancar telah meninggal karena infeksi Staph yang disebabkan oleh berselancar di air yang tercemar, dan pada umumnya air kotor adalah masalah kesehatan utama bagi peselancar.

Aturan praktisnya adalah bahwa air paling tercemar setelah hujan badai. Saat hujan deras, polusi dari daratan memancar ke laut, menciptakan barisan yang kotor. Jadi, jika pantai lokal Anda terkena polusi, tunggu sampai 3 hari setelah hujan badai sebelum melompat ke air.

Jika Anda tidak bisa menunggu 3 hari hingga mencapai barisan, ingat untuk segera mandi setelah sesi selancar.

11. Matahari

Karena sinar matahari yang kuat, peselancar kecokelatan. Tapi itu datang dengan harga

Saat berselancar, kulit Anda lebih terpapar radiasi matahari. Air bertindak sebagai cermin yang memantulkan radiasi dari matahari, dan garam akan mengeringkan kulit Anda lebih cepat dari biasanya. Bahkan, diperkirakan lebih banyak peselancar meninggal karena kanker kulit daripada tenggelam.

 

Kesimpulan

Seperti yang disebutkan, sulit untuk mengklaim bahwa berselancar tidak berbahaya. Tetapi faktanya adalah Anda tidak perlu terlalu khawatir, berselancar baik untuk pikiran, jiwa, dan tubuh Anda. Sadarilah hal-hal yang dapat membahayakan Anda dan orang lain, dan Anda akan baik-baik saja.

Ketika ditanya apakah berselancar berbahaya, semua hal dipertimbangkan, kami akan mengatakan tidak. Cukup hormati lautan, penduduk setempat, dan sadarilah apa yang Anda hadapi.

  • EN: EN
Scroll To Top