Item terkait

Sabtu, 09 Februari 2019 16:54

PUNTUNG ROKOK ADALAH SUMBER SAMPAH TERBESAR DI LAUT

Filter rokok mungkin terlihat kecil dan relatif tidak berbahaya, tetapi dapat menyebabkan kerusakan permanen pada lautan dan margasatwa.

- Istilah "polusi laut" sering memunculkan gambar sedotan, botol dan sampah plastik lainnya.

- Namun, filter rokok bisa dibilang merupakan bentuk limbah yang jauh lebih berbahaya dan belum mendapatkan perhatian yang layak - sampai sekarang.

- Filter melepaskan polutan dari asap, seperti nikotin, arsenik, dan timbal - yang pada akhirnya dikonsumsi oleh berbagai spesies laut yang sering masuk ke meja kita.


Polusi lautan adalah masalah yang sangat serius dan tampaknya muncul berkali-kali dalam berita hari ini.

Seringkali ketika kita mendengar istilah "polusi lautan", gambar yang kita ingat adalah jerami, botol dan sampah plastik lainnya - tetapi, seperti yang sudah kita ketahui, ada jenis limbah lain yang jauh lebih buruk dan, sejauh ini, telah menerima jauh lebih sedikit perhatian daripada yang layak.

Fokusnya sekarang adalah pada filter rokok. Pada pandangan pertama mereka mungkin terlihat kecil dan relatif tidak berbahaya, tetapi mereka memang menyebabkan kerusakan permanen pada lautan dan margasatwa secara umum, terutama dalam jumlah yang mereka temukan saat ini. Banyak orang percaya bahwa filter rokok biodegradable.



NBC NEWS merilis laporan mengutip data yang dikumpulkan oleh LSM Ocean Conservancy, yang telah menyelenggarakan pembersihan pantai sejak 1986. Menurut angka yang terungkap, sekitar 60 juta filter rokok telah diambil sejak 1980-an. jumlah kantong plastik, kemasan makanan, botol minuman atau sedotan dikeluarkan dari lautan kita. Beberapa pengunjung pantai membuang puntung rokok langsung ke pasir di pantai. Dalam kasus lain, puntung rokok dibawa oleh hujan ke sungai, lalu ke saluran air lainnya, dan akhirnya ke laut di mana mereka akhirnya pergi lagi ke pantai yang didorong oleh riak.

Ketika kita mendengar istilah "polusi lautan," kita sering cenderung berpikir tentang jerami, botol, dan sampah plastik lainnya. Adalah umum bagi manusia untuk membuat satu bentuk yang nyaman dengan alam hingga memperlakukannya di mana saja, sebagai asbak. Entah karena malas atau tidak hormat, sebagian besar perokok tidak benar-benar menyadari betapa luas dan berbahaya perilakunya - tidak hanya untuk lingkungan dan ekosistem, tetapi untuk diri sendiri sebagai konsumen.

 

Mengapa filter rokok lebih berbahaya dari yang diperkirakan sebelumnya?

Filter rokok terbuat dari plastik yang disebut selulosa asetat, bahan ini membutuhkan waktu setidaknya 10 tahun untuk dapat dekomposisi.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Ahli: Puntung Rokok Lebih Merusak Lingkungan Ketimbang Sedotan Plastik", https://sains.kompas.com/read/2018/09/02/180000823/ahli--puntung-rokok-lebih-merusak-lingkungan-ketimbang-sedotan-plastik.
Penulis : Bhakti Satrio Wicaksono
Editor : Gloria Setyvani Putri

Sebagian besar filter rokok terdiri, setidaknya sebagian dari bahan plastik yang disebut selulosa asetat. Dibutuhkan waktu 10 tahun untuk bahan ini untuk dapat dekomposisi. Banyak orang secara keliru menganggap bahwa filter rokok biodegradable.

Perokok didorong untuk bertanya pada diri sendiri apakah memang sangat sulit untuk menghilangkan rokok.

Mereka melepaskan semua polutan yang mereka serap dari asap, termasuk zat-zat seperti nikotin, arsenik dan timbal. Zat-zat ini, seperti plastik pembusuk, dikonsumsi oleh berbagai makhluk laut dan, seolah-olah itu tidak cukup, mereka berakhir di makanan kita sendiri.

Sementara industri rokok sedang mencari solusi yang lebih ramah lingkungan untuk produksi filter rokok.

  • EN: EN
Scroll To Top