Item terkait

Kamis, 07 Februari 2019 17:23

WARNA LAUT AKAN BERUBAH

Warna lautan tergantung pada bagaimana sinar matahari berinteraksi dengan apa yang ada di dalam air.

Perubahan iklim adalah akar dari perubahan ini. Para peneliti telah mensimulasikan pertumbuhan dan perkembangan mikroorganisme tanaman yang berbeda di lautan yang berbeda dan telah menyadari bahwa campuran spesies ini berubah dengan meningkatnya suhu.

Perubahan iklim menyebabkan perubahan signifikan dalam fitoplankton (mikroorganisme tanaman) lautan, yang akan mengarah pada perubahan warna air dalam beberapa dekade mendatang. Temuan ini adalah hasil dari studi oleh Massachusetts Institute of Technology (MIT) yang dirilis pada hari Senin. Warna biru dan hijau akan menjadi lebih intens di permukaan lautan dan satelit di sekitar planet Bumi harus mendeteksi perubahan ini, mengingatkan transformasi skala besar di ekosistem laut.

Dalam sebuah artikel di jurnal Nature Communications, para peneliti di MIT menjelaskan bahwa mereka telah mengembangkan model global yang mensimulasikan pertumbuhan dan interaksi berbagai spesies fitoplankton, dan bagaimana pencampuran spesies-spesies ini di berbagai lokasi akan berubah ketika suhu naik. Sebagai fitoplankton - terdiri dari ganggang mikroskopis - menyerap dan memantulkan cahaya dan bertanggung jawab atas warna lautan, karena pemanasan global mempengaruhi komposisi komunitas ganggang.

Para peneliti telah memproyeksikan model tersebut pada akhir abad ini dan menemukan bahwa pada tahun 2100 lebih dari setengah lautan akan berubah warna karena perubahan iklim. Wilayah yang lebih biru, seperti subtropis, akan mendapatkan lebih banyak warna biru, pertanda jumlah fitoplankton yang lebih sedikit (dan kehidupan secara umum). Daerah yang lebih hijau, seperti yang berada di dekat kutub, dapat menjadi lebih hijau sebagai hasil dari peningkatan massa tanaman mikroskopis.

Stephanie Dutkiewicz dari Department of Earth, Atmospheric and Planetary Sciences, penulis utama studi ini, mengatakan model ini menunjukkan bahwa perubahan tidak akan begitu besar sehingga mereka mudah dilihat dengan mata telanjang tetapi akan mempengaruhi rantai makanan yang ditopang oleh fitoplankton.

 

APA YANG MEMBUAT WARNA LAUT?

Warna lautan tergantung pada bagaimana sinar matahari berinteraksi dengan apa yang ada di dalam air. Molekul air menyerap hampir semua sinar matahari kecuali bagian biru dari spektrum, yang dipantulkan kembali. Dengan demikian, daerah samudera yang relatif kering muncul, terlihat dari luar angkasa, dengan warna biru yang lebih dalam.

Jika ada organisme di dalam air, mereka dapat menyerap dan memantulkan panjang cahaya yang berbeda. Fitoplankton mengandung klorofil, pigmen yang secara khusus menyerap bagian biru sinar matahari untuk menghasilkan karbon untuk fotosintesis. Karena menyerap lebih sedikit cahaya hijau, cahaya ini dipantulkan, memberikan daerah yang kaya akan ganggang warna kehijauan.

Dutkiewicz mengatakan bahwa klorofil tidak selalu mencerminkan tanda-tanda sensitif dari perubahan iklim dan bahwa variasi juga dapat berasal dari variabel-variabel nasional. Tapi itu ide yang baik untuk melakukan pengukuran yang mencerminkan tanda-tanda nyata perubahan melalui satelit. Perubahan iklim, katanya, sudah mengubah komposisi fitoplankton.

 

  • EN: EN

Scroll To Top