Item terkait

Rabu, 19 Desember 2018 17:04

Di Bali, Surfer Inggris menghadapi hukuman mati karena memiliki minyak ganja

Itu terjadi di pulau Bali ...

Pip Holmes, seorang surfer dari Cornwall, Inggris, ayah dari dua anak di bawah umur, yang dituduh oleh pemerintah Indonesia karena telah menerima hampir 31g minyak ganja * melalui pos. Untuk bagiannya, Holmes mengklaim bahwa itu hanya 3g untuk tujuan pengobatan. Menurutnya, itu bertujuan untuk mengurangi rasa sakit radang sendi.

Sementara itu, keluarganya telah meluncurkan halaman crowdfunding untuk mengumpulkan $ 100,000 (sekitar 88.000 euro) untuk membayar biaya representasi dan pertahanan agar dia keluar dari penjara.

Kebijakan toleransi pemerintah Indonesia terhadap narkoba adalah nol, selalu sangat kaku dan sekarang dikatakan akan menghadapi hukuman penjara antara lima dan lima belas tahun. Polisi di Bali melangkah lebih jauh dan memperingatkan bahwa bahkan jika terbukti, mereka mungkin menghadapi hukuman mati.

Untuk saat ini Pip Holmes dipindahkan ke pusat rehabilitasi sebelum hukuman diketahui.

"Dalam beberapa hari terakhir saya terbangun dengan mimpi buruk yang mengerikan. Saya tidak percaya saya di sini dan saya merasa sakit karena ketakutan. Bagaimana situasi, saya tidak tahu apakah saya akan menghabiskan beberapa bulan di rehabilitasi atau aku akan menghadapi 5 sampai 15 tahun di Kerobokan - salah satu penjara paling sulit di Bumi, "katanya saat konferensi pers di Denpasar.

Surfer telah berada di Bali selama dua bulan ketika dia ditahan oleh pihak berwenang pada 3 Desember. Keluarga sekarang menunggu skenario terbaik.

  • EN: EN
Scroll To Top