Item terkait

Jumat, 01 November 2019 17:12

SEBUAH ORGANISASI MENCIPTAKAN SISTEM PEMBERSIH PLASTIK DI SUNGAI

Mencegah sampah mencapai lautan ...



Pada 2013, dan baru berusia 18 tahun, pemuda asal Belanda Boyan Slat menciptakan Ocean Cleanup, sebuah organisasi nirlaba yang mengembangkan teknologi canggih untuk membersihkan lautan plastik.

Setiap tahun jutaan ton plastik masuk ke lautan terutama dari sungai. Plastik yang mengapung melintasi lautan tidak hilang dengan sendirinya. Jadi menyelesaikan polusi plastik laut membutuhkan kombinasi yang mengandung aliran dan membersihkan apa yang sudah terakumulasi.

Sungai adalah sumber utama pencemaran plastik di lautan. Arteri-arteri yang membawa limbah dari bumi ke laut. Penelitian Ocean Cleanup menemukan bahwa 1.000 sungai bertanggung jawab atas sekitar 80% polusi dan bekerja tentang cara mencegat plastik sebelum mencapai samudra dengan menciptakan Interceptor, katamaran bertenaga surya 100% yang secara otonom mengekstrak plastik dan dapat ditempatkan di sebagian besar sungai paling berpolusi di dunia.

Bersama dengan bisnis dan pemerintah di seluruh dunia, organisasi pelestarian lingkungan ini berencana untuk menangani 1.000 sungai paling berpolusi di dunia selama lima tahun ke depan dengan dua prototipe sudah ada di Cengkareng Drain, sungai di Indonesia, dan Sungai Kelang (Sungai Klang). di Kuala Lumpur.

Selain memotong plastik di sungai dengan Interceptor, organisasi ini juga berkomitmen untuk menyelesaikan polusi plastik laut.

Seperti yang dinyatakan oleh organisasi itu sendiri di situs webnya, persentase signifikan dari plastik yang masuk ke lautan dari sungai dan sumber lainnya memasuki sistem arus laut yang berputar besar, juga dikenal sebagai gyro. Begitu terjebak dalam putaran, plastik perlahan terurai menjadi mikroplastik dan menjadi semakin mudah membingungkan makanan dengan kehidupan laut.

Mengikuti plastik di jaringan bagian limbah akan mahal, memakan waktu, padat karya dan akan menyebabkan sejumlah besar emisi karbon dan bycatch. Inilah sebabnya mengapa organisasi ini mengembangkan teknologi pembersih laut pasif yang bergerak dengan arus - dan juga plastik - untuk menangkapnya. Dengan mengerahkan armada sistem, Ocean Cleanup memperkirakan bahwa ia akan dapat menghapus 50% dari Dump Sampah Besar Pasifik setiap lima tahun.

Menurut organisasi tersebut, plastik terkonsentrasi akan dibawa kembali ke pantai untuk didaur ulang dan dijual dan hasilnya akan membantu membiayai perluasan pembersihan untuk empat putaran laut lainnya.

Organisasi ini menghirup udara segar pada saat polusi laut menjadi perhatian.

Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang tindakan organisasi di situs webnya dan bagaimana Interceptor bekerja di video di bawah ini.

  • EN: EN

Scroll To Top