Item terkait

Kamis, 22 Agustus 2019 08:36

KEBAKARAN HEBAT DI AMAZON SALAH SATU PARU PARU DUNIA

 

Hutan hujan Amazon, hutan yang memegang sejumlah besar oksigen dunia sekiranya (20%), terbakar dengan kecepatan yang belum pernah dilihat para ilmuwan sebelumnya.

Beredar foto-foto di dunia maya kebakaran hebat hutan hujan Amazon. Dikatakan bahwa ternyata kebakaran tersebut telah berjalan selama 3 minggu. Hal ini tentunya menyakitkan bagi para aktivis pecinta lingkungan, dimana selama 3 minggu tersebut tidak ada berita yang mengangkat kasus ini. Hal ini menjadikan masyarakat di dunia tidak mengerti apa yang terjadi pada sumber paru-paru dunia.

Lembaga Nasional untuk Penelitian Luar Angkasa (The National Institute for Space Research(INPE)) telah mencatat lebih dari 74.000 kebakaran sejauh ini di tahun ini - peningkatan 84 persen pada periode yang sama pada tahun 2018. Ini adalah jumlah tertinggi sejak pencatatan dimulai pada tahun 2013.

Sebagai perbandingan, 40.136 kebakaran di wilayah itu tahun lalu. Tahun terburuk kedua adalah 2016, dengan 68.484 kebakaran.
Amazon dianggap penting dalam perang melawan pemanasan global karena kemampuannya menyerap karbon dari udara. Ini sering disebut sebagai "paru-paru Bumi," karena lebih dari 20 persen oksigen dunia diproduksi di sana.
 


Brazil memiliki bagian terbesar dari 670 juta hektar hutan (60 persen), yang merupakan rumah bagi spesies paling banyak daripada hutan lain di planet ini.
Namun tidak seperti di ekosistem lain, para ilmuwan mengatakan kebakaran hutan di Amazon tidak alami. Penggundulan hutan dianggap sebagai faktor utama di balik angka yang mengkhawatirkan. Para pecinta lingkungan juga menyalahkan Presiden Jair Bolsonaro, dengan mengatakan kebijakannya hanya mengancam hutan lebih banyak.
kekeringan dapat menjadi faktor penyebab kebakaran hutan hujan, para peneliti INPE mengatakan tidak ada yang abnormal dengan jumlah iklim atau curah hujan di Amazon tahun ini.

"Musim kemarau menciptakan kondisi yang menguntungkan untuk penggunaan dan penyebaran api, tetapi menyalakan api adalah pekerjaan manusia, baik sengaja atau tidak sengaja," kata penelitian INPE Alberto Setzer kepada Reuters.

Aktivitas manusia - pertanian, pertambangan, dan pengeboran - adalah apa yang para ilmuwan katakan memperburuk situasi sekarang.
Di Brazil, peternak sapi memulai kebakaran dengan sengaja untuk menebangi hutan untuk memberi jalan bagi peternakan, dan itu tidak selalu legal.

Di Mato Grosso dan Para, di mana perbatasan pertanian Brasil telah diperluas dan didorong ke wilayah hutan, lebih banyak deforestasi telah dicatat dan kebakaran hutan telah meningkat.

World Wildlife Fund memperkirakan bahwa lebih dari seperempat Amazon akan tanpa pohon pada tahun 2030 jika laju deforestasi saat ini berlanjut. Ketakutan seputar deforestasi telah tumbuh di bawah Bolsonaro, yang telah bersumpah untuk mengembangkan wilayah untuk pertanian dan pertambangan sejak mulai menjabat, mengabaikan kekhawatiran internasional tentang deforestasi dan perubahan iklim.

Data dari INPE menunjukkan bahwa sejak ia mengambil alih kekuasaan pada Januari, jumlah deforestasi telah melonjak.
 
  • EN: EN

Scroll To Top