Item terkait

Jumat, 16 November 2018 16:59

NAZARE CHALLENGE : KEMENANGAN BERSEJARAH "TWIGGY" DI PRAIA DO NORTE

Peselancar Afrika Selatan Grant "Twiggy" Baker, pemenang 2x WSL Big Wave Tour (pada tahun 2013 dan 2016), baru saja memenangkan Nazaré Challenge 2018. Ini adalah ketiga kalinya kejuaraan gelombang besar berlangsung di Praia do Norte , Nazare.

Kali ini, dalam kondisi bersih 20 hingga 30 kaki di wajah (6-8 meter), untuk menyenangkan ribuan orang dan penggemar ombak yang pergi ke Nazaré. Keganasan Nazare memperkuat gagasan bahwa Portugal adalah negara yang hidup dan bernafas ... dan juga memiliki ombak besar untuk ditawarkan!

Praia do Norte tidak diragukan lagi adalah salah satu tantangan berselancar yang paling menarik.

Adapun final itu sendiri, yang berlangsung 60 menit, yang mulai lebih baik adalah Lucas "Chumbo" Chianca. Pemain asal Brasil itu, seolah berusaha untuk memvalidasi kembali pencapaian trofi ini, dimulai dengan 7.17 dan dengan cepat lolos. Tapi kemudian datang respon Natxo Gonzalez, Basque yang berhasil hanya 10 acara (di semifinal) dan kemudian menerima penghargaan atlet menunjukkan "komitmen lebih"; dan, seperti yang bisa diduga, ada perubahan posisi.

Beberapa menit kemudian giliran tarik "Twiggy" dan mendapat, tempat pertama dari final. Dengan gelombang 8,67 (x2) dan 7,70 poin, Afrika Selatan asli Durban melompat ke depan dan dari sana tidak pernah pergi lagi, akhirnya menyegel akun dengan total 25,04, tentu saja, juara baru dari Nazareth Challenge.

"Twiggy" perjalanan ke Nazare selama sekitar satu bulan dan mencurahkan banyak waktu untuk melatih gelombang ini, dianggap yang paling sulit dari dunia, untuk memahami operasi, arus dan bagaimana untuk memecahkan gelombang. Pada akhirnya dia mampu menjatuhkan gelombang yang sangat besar, selalu sangat dalam di zona lepas landas. Tingkat kepercayaan dan sikap ini akhirnya memberi kompensasi dan memberi Afrika Selatan kemenangan pertama dalam gelombang Nazare.

"Aku tidak percaya! Saya hanya ingin berterima kasih kepada istri dan anak-anak saya! Ini jelas mimpi. Untuk memenangkan acara seperti ini dalam kondisi ini sangat luar biasa. Lucas [Chianca] adalah orang yang sulit dikalahkan selama acara, tetapi saya masih tidak percaya saya melakukannya! "Kata sang juara saat dia keluar dari air.

Lucas Chianca, pada gilirannya, selesai di tempat kedua dengan 23,31 poin, dan Natxo Gonzalez di posisi ketiga dengan 22,71 poin. Selamat, dengan pertunjukan sempurna yang sangat dibanggakan oleh bangsa Portugis, adalah Alex Botelho dan João de Macedo. Keduanya tidak hanya membuat kehadiran mereka di final, yang dengan sendirinya merupakan prestasi yang luar biasa karena tidak mudah untuk mencari di antara para elit Big Wave Surfing; saat mereka menyelesaikan partisipasi mereka di tempat kelima dan keenam, masing-masing dengan 22.06 dan 20.87 poin skor. Tanpa ragu, cara yang baik untuk memulai musim 2018/2019.

Tempat terakhir dari final adalah dengan Australian Russell Bierke, dari 21 tahun. Dalam panas ini Bierke tidak menemukan gelombang besar dan tidak lebih dari sepasang enam (total 18,89 poin), tetapi sekali lagi, membuatnya jelas bahwa itu adalah salah satu nama yang diperhitungkan dalam masa sekarang dan masa depan surfing gelombang besar.

 

1 - Grant Baker (ZAF) 25.04

 

2 - Lucas Chianca (BRA) 23,31

 

3 - Natxo Gonzalez (EUK) 22.71

 

4 - Alex Botelho (PRT) 22,06

 

5 - Joao De Macedo (PRT) 20,87

 

6 - Russell Bierke (AUS) 18,89

 

 

 

 

  • EN: EN

Scroll To Top