Item terkait

Senin, 06 November 2017 23:13

SIMAK PERBINCANGAN KAMI DENGAN PINGA SEORANG PELATIH BEBERAPA SURFER PRO BRAZIL

Pinga : "Hasil akhir yang selalu mengakui kualitas saya sebagai pelatih"

Kali ini kami berkesempatan untuk duduk dan berbincang dengan seorang pria sekaligus surfer hebat dibalik kehebatan para surfer Brazil. Dia adalah Luiz Henrique Saboia de Campos yang dikenal dengan nama Pinga. Nama Pinga untuk di telinga surfer brazil mungkin sudah tidak asing didengar. Terang saja, Pinga kerap melatih beberapa peselancar Brazil ternama seperti Jadson Andre, Miguel Pupo, Italo Ferreira dan juga juara dunia 2015 Adriano de Souza. Dedikasi dan profesionalisme adalah apa yang kami terima dari percakapan yang menyenangkan dan spontan yang melintasi semua area Surf. Check it out!

Beritahu kami sedikit tentang pelatihan Anda dan kapan surfing memasuki hidup Anda ...

Surf datang ke dalam hidup saya ketika saya berusia 9/10. Itu terjadi karena saya tinggal di Niterói, sebuah kota pantai di Rio de Janeiro, dan bertepatan dengan pergerakan di sekitar Surf di tahun 70-an. Dengan kepindahan ke São Paulo, saya sedikit mengubah fokus, tapi saya selalu terlibat dengan Surfing, terlebih juga karena keluarga saya memiliki rumah pantai di Guarujá. Namun, di São Paulo, saya bermain Federated Futsal selama beberapa tahun. Kemudian, pada usia 13, saya terlibat dengan Rugby, yang merupakan olahraga yang saya latih selama 14 tahun dan di mana saya bermain di divisi satu selama beberapa tahun. Karena saya masih kecil saya selalu terlibat dengan kompetisi, itu ada dalam darah saya. Kemudian di awal tahun 1980an, sekitar tahun 1982, saya memiliki keterlibatan pertama saya ketika saya membantu membentuk tim kompetisi pertama untuk merek surfing milik teman saya. Pada tahun 1985-86, saya bertemu dengan orang-orang brand ternama seperti Quiksilver dan bersama mereka akhirnya saya memiliki hubungan yang sangat kuat. Dengan semakin banyak kejuaraan dunia yang berlangsung di Brasil, saya membantu mereka menjaga atlit mereka. Saya hanya menjaga dan berbicara. Sampai di tahun 87 mereka memanggil saya untuk bekerja dengan mereka. Saya kemudian mulai mengurus publisitas, promosi dan tim selancar, itu semacam "manajer tim". Di sinilah saya mulai mengambil langkah pertama sebagai pelatih. Pada saat itu, selain para atlet profesional, kami sudah memiliki tim amatir, dan bersama mereka saya mulai memberikan tip dan saran kepada para atlet, sebelum kompetisi mereka berlangsung. Ini mengalir secara alami dan tidak pernah menjadi sesuatu yang saya bayangkan. Saat itu saya meninggalkan Quiksilver untuk merangkul sebuah proyek baru, Divisi MCD - More Core, mengikuti Reef di tahun '97. Secara keseluruhan, selalu terhubung dengan pemasaran tetapi juga dekat dengan para atlet. Saat itulah saya menemukan Adriano [de Souza], dia berusia 9 sampai 10 tahun. Pada tahun 2001 siklus di dalam Reef berakhir dan saya pergi, tapi saya terus melakukan hal-hal yang saya sukai dan selalu bekerja dengan atlet. Kemudian saya bergabung dengan sebuah proyek di Oakley Brazil.

Apa yang membuktikan anda berkualitas sebagai pelatih?

Selalu hasil yang akhirnya mengenali kualitas pembinaan saya. Renatinho, yang merupakan janji berselancar yang sangat kuat di Brasil, adalah contoh yang bagus. Awalnya saya hanya memberikan dukungan sebelum kompetisi, dukungan selama kejuaraan, karena hal itu menyebabkan atlet berkonsentrasi, dll. Tapi kemudian saya mulai terlibat dengan papan yang mereka gunakan, getaran, perencanaan perjalanan, kalender kompetitif tahunan, dll. Saat itu tidak banyak orang yang melakukan pekerjaan seperti ini. Di Brasil, hanya dua atau tiga orang yang mengabdikan dirinya untuk melakukan jenis pekerjaan ini. Dalam prosesnya, saya mulai lebih terlibat, saya mendapat sponsor di sini, satu lagi di sana, hasilnya akan segera selesai, dan pada akhirnya, rencana yang saya buat bersama para atlet telah berjalan.

"Selalu hasil yang akhir yang mengakui kualitas saya sebagai pelatih"

Seperti apa rasanya berurusan dengan atlet "gringos" saat itu?

Saya memiliki kesempatan untuk bekerja di Quiksilver Brasil dan akhirnya saya memiliki hubungan yang sangat erat dengan beberapa peselancar yang membuka banyak pintu bagi saya. Hubungan saya selalu sangat baik dengan "gringos". Bahkan sekarang saya bertemu dengan Matt Hoy, Ross-Clarke Jones dan Tom Carroll di Hossegor, selama CT, dan mereka mengadakan pesta terbesar. Sampai hari ini saya memiliki kontak dengan orang-orang ini. Suatu ketika, dalam perjalanan ke Brasil, saya membantu Nick Carroll mengubah citranya tentang negara dan orang-orang Brasil.

Apa yang membedakan Adriano de Souza dari semua peselancar lainnya?

Ketika kami memulai proyek Adriano tidak dimaksudkan untuk menjadi juara dunia. Pada saat itu, kami mengatakan ada kesempatan nyata dia akan menjadi juara. Adriano menonjol karena kepribadiannya dan sejak usia dini adalah orang yang sangat menarik. Bakatnya, karena dia adalah anak kecil yang berdiri keluar dari yang lain di air. Penentuan dan kekuatan mental, dia selalu tahu dia harus menyerah banyak untuk mencapai tujuan. Dan semua ini telah kulihat sejak awal. Setelah itu, bersama dengan seorang dokter, Dr. Marcelo Baboghluian, dari Mar Azul Institute, sebuah metode pelatihan dan program kesehatan dikembangkan sehingga akhirnya berhasil melunasi. Pada dasarnya, kami membawa barang-barang dari olahraga lain yang bisa diterapkan dalam persiapan surfer, komponen fisik, psikologis dan mental. Adriano adalah seorang juara profesional Brasil yang sangat muda, ia memenangkan panggung profesional pada usia 14 dan merupakan juara junior yang sangat muda. Dia selalu menghadapi tantangan dan memasuki WQS sejak dini. Ini juga memotivasi kita untuk bekerja lebih keras. Dengan program ini sebagai referensi, anak-anak lain juga mulai menikmati proyek ini.

Siapa, misalnya?

Miguel Pupo, Jadson André dan André Pastori semua memasuki tim Oakley Brazil dengan usia 11/12 tahun. Dengan mereka kami mulai mengembangkan sebuah pekerjaan. Segera datang Caio Ibelli, yang bergabung dengan tim untuk 10 tahun. Sudah bergabung juga Ítalo Ferreira yang kala itu saya mengawasinya di sepanjang kejuaraan, tapi saya tidak pernah berbicara dengannya. Sampai dia mencapai final dan menang! Baru setelah saya meneleponnya, saya berbicara dengan keluarga dan dia mulai tinggal di rumah kami di Guarujá dimana seluruh tim berada. Jadson tinggal di Guarujá secara permanen. Apartemen memiliki semua kondisi dan peselancar menikmati dokter, psikolog, dan pelatih fisik.

Adriano [de Souza] akhirnya menjadi referensi

dan menarik semua surfer laki-laki Brazil yang kita kenal sekarang sebagai Brazilian Storm"

Apakah fisik sangat penting?

Ya, misalnya, pada tahun 2006, di tahun pertama WT Adriano, Mick [Fanning] kembali dari cedera, tapi ternyata merupakan tahun yang fantastis baginya. Di Australia, saya berbicara dengannya tentang apa yang sedang dia lakukan. Dia melakukan pekerjaan fisik yang sangat keras, yang memberi saya petunjuk bahwa saya juga berada di jalur yang benar. Saat itulah saya berpikir bahwa bagian fisik harus menjadi prioritas bersama dengan bagian taktis teknis. Atlet harus dipersiapkan dengan sangat baik secara fisik. Segala sesuatu yang tidak berwarna dengan Adriano akhirnya menjadi acuan dan menarik semua anak laki-laki yang hari ini kita kenal sebagai "badai brazilian" (Brazilian Storm).

Pada usia ini, pada usia 15, dapatkah Anda melihat seberapa jauh seorang atlet bisa pergi?

Ya, tapi masing-masing punya waktu. Waktunya, di atlit seperti Adriano dan lainnya, seperti Gabriel Medina, Filipe Toledo, sudah sering ada sebelumnya. Tapi Adriano selalu bisa mencapai tujuan sebelumnya, mungkin karena kepribadiannya, tekadnya, keseriusan menghadapi segala hal. Tapi sangat penting untuk menghargai kenyataan bahwa masing-masing memiliki waktu, momen kedewasaannya.

Atlet ini biasanya berasal dari strata sosial apa?

Ini sangat bervariasi. Kebanyakan peselancar di Brasil berasal dari kelas bawah. Bukannya para atlet kelas sosial tidak dapat berselancar dengan baik, tapi ini terjadi pada semua olahraga, karena tentu saja, yang membutuhkan lebih banyak, memiliki lebih banyak keinginan dan kehendak. Brasil adalah negara yang sangat besar, ditentukan oleh daerah, dan sekarang ini cukup untuk melihat dari mana masing-masing atlet berasal, entah dari Rio, São Paulo atau Santa Catarina. Tentu saja aku bukan ahli akal, tapi aku tahu ke mana semua orang bisa pergi. Jika Anda perhatikan, sebagian besar atlet Brasil di World Tour berasal dari São Paulo, mungkin karena kepribadian para atlet yang memiliki cakar sedikit lebih banyak, mungkin karena mereka benar-benar perlu mencalonkan diri untuk memenangkan beberapa kompetisi.

 

"Sangat penting untuk menghargai kenyataan bahwa setiap orang memiliki waktu mereka,

saat pematangan "

 

Kepribadian apa yang dibutuhkan untuk bisa mengikuti World Tour?

Kepribadian yang kuat dan daya saing yang tinggi, tahu bahwa Anda harus banyak menyerah, Anda harus menganggapnya serius. Hal-hal yang terkadang membuat perbedaan, seperti gagal berpesta, berada jauh dari keluarga, menerima bahwa Anda harus tinggal di kota lain untuk mengembangkan karir Anda, dll.

Bagaimana Anda mendapatkan penghargaan dari atlit?

Tidak mudah di ombak atau dimana saja. Hal pertama adalah untuk mengetahui bagaimana berperilaku, menjadi serius, untuk mendapatkan kredibilitas, untuk mendapatkan kepercayaan. Oleh karena itu hubungan sangat penting antara keduanya dan keluarga harus dilibatkan. Dalam olahraga individu, kedekatan antara atlet dan pelatih lebih besar dan untuk alasan ini atlet harus melihat bahwa apa yang kita bicarakan tidak keluar dari mulut. Bahwa ada pondasi. Saya adalah orang yang sangat berhati-hati dan mencoba untuk merencanakan sesuatu, tapi saya mengenali kesalahan saya. Kisah hidup saya membuat saya begitu. Saya adalah orang yang sangat peduli dengan apa yang akan terjadi dalam 5 tahun. Saya merencanakan semuanya dengan baik sebelumnya. Saya berusia 52 tahun, saya bekerja dengan lebih dari 30 atlet, dan banyak situasi yang saya lihat terjadi pada atlet, merek atau tim lain. Jadi saat mencoba mengantisipasi hal, akhirnya saya melihat kesalahannya sebelum hal tersebut terjadi. Saya juga banyak berhubungan dengan pelatih dari olahraga lain,  dalam upaya untuk memahami bagaimana masing-masing mengatasinya.

Motivasi utama untuk menjadi pelatih?

Pekerjaan utama saya adalah melihat atlet berhasil dan memperbaiki situasi kehidupan mereka. Itulah yang membuat saya bahagia. Ini untuk melihat kualitas hidup keluarga mereka membaik, adalah dengan melihat mereka membeli tanah atau rumah baru. Ini, bagi saya, bernilai sebanyak memenangkan sebuah panggung. Jadi saya suka menangkap atlet muda sehingga bisa membantu dalam transformasi mereka agar bisa menjadi orang baik, atlit sukses. Itulah dorongan saya. Lalu datang hasilnya dan yang lainnya.

"Ketika saya mencoba mengantisipasi hal-hal, akhirnya saya melihat kesalahannya sebelum hal itu terjadi"

Apa pandangan berselancar di masyarakat Brasil?

Di tahun 80an Globo menyiarkan sirkuit selancar profesional Brasil. Setiap hari Minggu, dari minggu-minggu di mana ada bukti, sebuah ringkasan dari tahap akhir dari acara tersebut disiarkan di TV, dan ringkasan keseluruhan acara tersebut disahkan pada akhir pekan berikutnya. Pada saat itu sudah ada yang menonjol dalam masyarakat, tapi tidak bisa dibandingkan dengan hari ini. Kemenangan Gabriel Medina banyak membantu dalam pemerahan Surf, yang tidak pernah berhenti menjadi dilema yang hebat karena intinya hilang. Apa yang membedakan Surf dari semua olah raga lainnya justru adalah kenyataan bahwa ia tidak kehilangan esensinya. Olimpiade, misalnya, akan membantu kehilangan esensi itu. Olimpiade sangat menarik bagi beberapa orang, kita harus sangat berhati-hati agar tidak kecewa. Keputusan saat ini perlu dilakukan lebih tenang, kompeten dan observasi, dalam menghadapi keputusan cepat yang tidak baik untuk berselancar dalam jangka menengah sampai jangka panjang.

Merek Brasil paling setia untuk Surf?

Brasil mengalami masa sulit dalam hal merek surfing. Secara historis kita memiliki Hang Loose, yang telah terlibat dengan olahraga sejak tahun 80an, dan berlanjut di dalam DNA-nya, dan kemudian kita memiliki orang lain seperti Mormaii, Maresias, Pena, Seaway, yang harus diucapkan dan memiliki perasaan berselancar Secara umum, Billabong, Rip Curl dan Quiksilver juga memiliki suara. Namun, merek harus berpikir lebih baik dan mengingat lebih dan lebih bahwa berselancar adalah ceruk dengan gaya hidup sendiri yang dengan sendirinya membuat semua perbedaan. Ini tentang budaya pantai.

Apakah peselancar profesional memiliki budaya selancar?

Saat ini, jauh lebih sedikit daripada di masa lalu. Itulah sebabnya saya mengatakan bahwa merek, entitas, liga, semuanya, harus mulai mencari di mana-mana dan berbicara lebih banyak di antara mereka, sehingga mereka dapat mengetahui apa yang telah membawa mereka ke dataran tinggi ini.
"Apa yang membedakan Surf dari semua olahraga lainnya?


Atlet mana yang masih menjual Surf?

John John, Kelly ... Di Brasil keseluruhan generasi baru ini menarik, tapi kita harus ingat bahwa seperti yang saya katakan, kita harus mencari keseimbangan antara media massa dan keterpaparan. Dengan citra dan gaya hidup dunia Surf, saya melihat bahwa Taj Burrow adalah salah satu alat penjualan terbesar di dunia. Namun, saat ini ada pergantian penjaga. Dalam 4 tahun dari sekarang kita akan merasakan refleksi dari pertukaran ini dan bagaimana hasil penjualannya. Siapa yang akan kita bawa ke gaya hidup kita? Saya pikir kita harus khawatir tentang melestarikan budaya berselancar. Memang benar bahwa olahraga harus tumbuh dan memiliki lebih banyak investor, tapi kita tidak bisa kehilangan konsep dan orisinalitas kita. Apa itu surfing Bagaimana cara kerjanya? Kita harus peka terhadap hal ini.

Siapa yang akan Anda pilih jika Anda bisa membuat tubuh untuk mengelola Surfing?

Pertama-tama, saya akan mengatakan bahwa kita harus kembali 20-25 tahun. Saya akan melibatkan seluruh dunia. Siapa kita? Apa warisan kita Apa sejarah kita. Orang melupakan warisan dan melupakan mengapa mereka mulai berselancar. Surfing adalah olahraga yang sangat baru, tapi kita tidak boleh lupa. Mari kembali menjadi diri kita. Ada perusahaan internasional yang mencoba memasarkan merek masa lampau seperti OP (Ocean Pacific), Sundek, Gotcha. Ini akan menjadi baik! Mereka akan membantu menceritakan tentang berselancar. Surfers perlu tahu siapa Mark Richards, Shane Dorian, Nat Young, dll. Dalam hal Brasil, generasi baru tahu sedikit tentang idola masa lalu, kita harus bekerja dan menghargai ceritanya.

 

Brazil dan Indonesia memiliki kesamaan, yakni merupakan Negara yang besar dan tidak dikatakan sebagai negara kaya. Dalam hal surfing, Brazil dan Indonesia mungkin tidak sama. Kita melihat saat ini bertebaran surfer pro asal Brazil yang bertengger di panggung WSL. Namun tahukah kalian, dalam masalah ombak, Brazil tidak memiliki banyak spot ombak yang bagus seperti di negara kita. Lalu, mengapa bisa banyak surfer Brazil yang hebat yang mampu masuk ke dalam WSL CT? Jangan langsung berkecil hati menganggap mungkin surfer Indonesia tidak sehebat surfer Brazil. Tentu tidak! Ternyata faktor ekonomi dan kemauan yang kuat untuk menang lah yang membuat para peselancar Brazil ini bersinar. Jadi sebenarnya, kita bisa mengambil contoh baik dari negara Brazil ini. Untuk para surfer Indonesia, jangan berkecil hati. Teruslah berlatih dan bulatkan tekad!

 

  • EN: EN
Scroll To Top