Item terkait

Minggu, 15 Maret 2020 15:18

CORONA VIRUS MERAJALELA. BISAKAH KITA SURFING?

Dengan tantangan saat ini yang ada di seluruh dunia karena pandemi yang disebabkan oleh COVID-19 (Coronavirus), beberapa langkah telah dilaksanakan oleh Pemerintah untuk menghindari penularan masalah kesehatan masyarakat yang disebabkan oleh virus yang berasal dari China. Tujuan dari berita ini adalah untuk mengklarifikasi situasi dan membantu semua peselancar dan sejenisnya untuk menghadapi situasi baru ini dalam waktu dekat, sampai vaksin muncul atau situasi pandemi dikendalikan.

Pertanyaan pertama - Apakah peselancar lebih atau kurang rentan terinfeksi COVID-19 (Coronavirus)?

Menurut penelitian yang dilakukan oleh ilmuwan dan pengetahuan tentang obat saat ini, orang yang dikatakan normal (yaitu sehat) ketika mereka memiliki kadar vitamin D yang tinggi dapat menghasilkan sistem kekebalan yang lebih kuat. Ini berarti bahwa orang yang berselancar, secara umum, mungkin memiliki produksi vitamin D yang lebih tinggi dalam tubuh mereka karena paparan sinar matahari yang lebih besar di pantai.

Pertanyaan Kedua - Dapatkah saya berselancar seperti biasanya?

Jawabannya jelas di sini - (Kita harus memperhatikan kita semua dan mencoba melakukan kontak minimal dengan orang-orang). Ya, Anda bisa berselancar (di pantai yang tidak dilarang), tetapi kontak dengan orang-orang dan kelompok orang harus dihindari. Tindakan pencegahan higienis yang lebih besar harus dilakukan.

Haruskah saya menghindari bepergian?

Tidak harus, tetapi tempat-tempat dengan indeks kontaminasi yang terbukti lebih tinggi, memerlukan lebih banyak perhatian dan tindakan kebersihan dan menghindari keramaian orang.

Apakah ada informasi palsu yang lewat di jejaring sosial tentang Virus Corona?

Ya menurut Direktorat Jenderal Kesehatan ada banyak informasi palsu termasuk pesan dari aplikasi Whatts yang dikirim oleh orang-orang yang berpura-pura menjadi dokter.

Apakah semua orang yang terinfeksi COVID 19 memiliki gejala?

Penyakit ini terjadi tanpa gejala atau dengan gejala ringan pada 81% kasus . Profesor Mikrobiologi di Universitas Navarra, Ignacio López-Goñi, menunjukkan dalam salah satu artikelnya bahwa penyakit ini terjadi tanpa gejala atau dengan gejala ringan pada 81% kasus. Dalam 14% sisanya, dapat menyebabkan pneumonia dan 5% dapat menjadi kritis atau bahkan fatal.
Apa saja gejala utama COVID-19?

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), tanda-tanda umum termasuk demam, batuk, sesak napas dan kesulitan bernafas. Pada kasus yang lebih parah, infeksi dapat menyebabkan pneumonia, sindrom pernapasan akut, gagal ginjal, dan bahkan kematian.

Gejalanya berkisar dari ringan hingga berat dan dapat terjadi dua hingga 14 hari setelah terpapar.

Jika Anda merasa sakit sekarang, itu mungkin hanya flu biasa (keduanya memiliki gejala yang mirip dengan COVID-19), (Sumber CNBC / Dr. Gregory Polandia, profesor kedokteran dan penyakit menular). Satu-satunya cara untuk mengetahui apakah Anda memiliki penyakit ini adalah dengan mengujinya.

Di antara mereka yang terinfeksi COVID 19, mereka yang paling berisiko termasuk orang di atas 60 tahun dan yang juga memiliki penyakit jangka panjang, seperti diabetes, penyakit jantung atau paru-paru. Orang yang merokok juga mungkin mengalami hasil yang lebih buruk, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

 

Peringatan yang harus diambil dalam waktu dekat?

1 - Hindari kontak dekat dengan orang sakit.
2 - Tutupi batuk atau bersin Anda dengan tisu.
3 - Hindari menyentuh mata, hidung, dan mulut Anda.
4 - Bersihkan dan desinfeksi benda dan permukaan yang sering disentuh.
5 - Tetap di rumah jika Anda sakit, kecuali untuk bantuan medis.
6 - Sering-seringlah mencuci tangan dengan sabun dan air selama 20 detik.

Lebih dari setengah orang yang terinfeksi COVID 19 telah pulih di seluruh dunia:


Ada lebih dari 100.000 infeksi coronavirus di dunia, tetapi yang telah berhasil sembuh dari virus ini sudah mencapai 57.000 orang.

China, Korea, Jerman, Italia, Prancis, Jepang, atau Spanyol tidak berhenti melaporkan kasus positif baru coronavirus, tetapi, sama seperti mereka tidak berhenti mendeteksi Covid-19, ini tidak mencegah jumlah pasien yang pulih.
Dengan demikian, jika Cina telah mencatat lebih dari 80.000 infeksi sejak menyatakan epidemi, Cina juga telah mencatat lebih dari 55.000 kasus yang pulih. Dalam nada yang sama, Korea Selatan memiliki lebih dari 135 kasus yang pulih; Jepang lebih dari 43; Italia dengan lebih dari 400; Jerman dengan 16; Prancis dengan 12 dan Spanyol dengan 30.

Dalam konteks ini, waktu sangat penting untuk meningkatkan jumlah pasien yang pulih dari coronavirus Covid-19. Demikian juga, penting untuk diingat bahwa itu tidak mempengaruhi orang muda dan sehat dengan cara yang sama seperti orang tua, perokok atau orang dengan kondisi kronis.

  • EN: EN
Scroll To Top