Item terkait

Rabu, 20 Februari 2019 04:39

Indonesia Mempersiapkan Strategi Baru untuk Memenuhi Target Kedatangan turis 2019

Ketika Presiden Joko "Jokowi" Widodo berencana untuk menggandakan kedatangan wisatawan asing Indonesia dalam lima tahun masa kepresidenannya, banyak yang skeptis.

Sekarang, target itu tampaknya berada dalam jangkauan. Upaya gabungan pemerintah yang meliputi pengembangan besar-besaran bandara dan tujuan wisata, promosi digital yang agresif dan kebijakan bebas visa telah menarik 16,2 juta wisatawan asing ke Indonesia tahun lalu, yang merupakan 71 persen lebih dari tahun tahun sebelumnya.

Namun, beberapa kemunduran tidak dapat dihindari. Serangkaian letusan gunung berapi, gempa bumi dan tsunami selama 12 bulan terakhir, serta kecelakaan tragis penerbangan Lion Air JT-610 ke Laut Jawa dekat Jakarta, mengakibatkan pemerintah kehilangan target untuk merayu 17 juta wisatawan asing tahun lalu..

Para pemain industri khawatir bahwa citra buruk yang diciptakan oleh bencana-bencana ini akan memakan waktu lama untuk dihapus dan dengan demikian merusak kemampuan negara untuk menarik 20 juta turis asing tahun ini.

"Indonesia terletak di Ring of Fire; kita tidak bisa memprediksi atau mencegah bencana. Yang kita butuhkan sekarang adalah bekerja ekstra keras untuk memastikan bahwa dunia tahu bahwa ketika bencana melanda di sini, semua wisatawan dan penduduk lokal dirawat dengan baik., "kata Elly Hutabarat, ketua Asosiasi Agen Perjalanan Indonesia (Astindo).

Dia mengutip Meksiko sebagai contoh negara yang baru saja dilanda gempa bumi, tetapi masih berhasil dengan cepat menghidupkan kembali industri pariwisata.

"Kami melihat Meksiko, yang baru saja mengalami gempa bumi, responsif dan mampu memberikan informasi terkini kepada dunia. Upaya semacam itu mampu dengan cepat menghidupkan kembali industri pariwisata mereka," kata Elly.

Wisata Perbatasan, Terminal Biaya Rendah

Pemerintah belum menyerah, karena industri pariwisata berpotensi menghasilkan $ 20 miliar dalam penerimaan devisa tahun ini. Guntur Sakti, kepala komunikasi di Kementerian Pariwisata, mengatakan pemerintah telah menerapkan strategi untuk memenuhi target kedatangan wisatawan tahun ini dengan mengembangkan pariwisata perbatasan, pariwisata hub dan renovasi terminal bandara untuk melayani angkutan berbiaya rendah.

Rencana pariwisata perbatasan pemerintah bertujuan untuk memudahkan, lebih cepat, dan lebih murah bagi wisatawan untuk mengunjungi Indonesia dari negara-negara tetangga.

Malaysia, Singapura dan Filipina juga memiliki warisan budaya dan sejarah yang mirip dengan Indonesia.

"Potensi dari pariwisata perbatasan sangat besar, terutama dari negara-negara tetangga," kata Guntur.

Melalui strategi pariwisata hub, pemerintah berharap dapat menarik lebih banyak wisatawan asing yang melakukan perjalanan ke ibukota negara-negara tetangga, khususnya Bangkok, Kuala Lumpur dan Singapura.

Pemerintah memperkirakan bahwa lebih dari 11 juta pelancong asing - tidak termasuk orang Indonesia - transit di Bandara Changi Singapura setiap tahun sebelum melanjutkan perjalanan mereka ke negara lain untuk bisnis atau liburan. Guntur mengatakan ini merupakan potensi besar bagi Indonesia.

Dia menambahkan bahwa turis sering transit di Singapura atau kota-kota lain di kawasan itu karena terbatasnya penerbangan langsung ke Indonesia dari Eropa, Amerika Serikat dan bahkan sebagian Asia Timur.

Misalnya, sekitar setengah dari semua wisatawan Tiongkok yang menuju Indonesia harus transit di Singapura atau Malaysia sebelum mencapai kepulauan, sementara 80 persen wisatawan dari Thailand dan Malaysia dapat mencapai negara itu melalui penerbangan langsung.

Pemerintah juga berencana untuk merenovasi beberapa terminal di Bandara Internasional Soekarno-Hatta di luar Jakarta untuk secara eksklusif mengakomodasi angkutan murah.

Terminal 1 di bandara akan segera melayani penumpang maskapai berbiaya rendah yang bepergian ke tujuan domestik, sedangkan Terminal 2 akan melayani penumpang maskapai berbiaya rendah baik di penerbangan domestik maupun internasional.

Banyak negara telah membangun terminal atau bahkan seluruh bandara untuk secara khusus mengakomodasi maskapai berbiaya rendah. Ini menurunkan anggaran operasi bandara, yang pada gilirannya membantu mengurangi pajak bandara dan harga tiket pesawat, yang akhirnya menarik lebih banyak wisatawan asing.

Guntur mengatakan setidaknya 70 persen dari turis asing menggunakan angkutan murah untuk bepergian ke Indonesia.

"Untuk merealisasikan strategi kami dan menarik lebih banyak wisatawan, kami bekerja sama dengan operator bandara milik negara Angkasa Pura untuk merenovasi Terminal 1 dan 2 di Bandara Soekarno-Hatta. Kami telah memperhatikan banyak negara mengoperasikan beberapa terminal yang melayani operator layanan penuh dan operator berbiaya rendah secara terpisah, "tambahnya.

Jumlah penumpang yang bepergian ke Indonesia dengan maskapai berbiaya rendah tumbuh sekitar 55 persen per tahun, sementara jumlah penumpang yang datang dengan maskapai penerbangan layanan penuh hanya meningkat sekitar 7 persen per tahun, menurut data kementerian pariwisata.

Sepuluh Bali Baru

Pemerintah juga secara aktif mempromosikan program "10 Bali Baru" tahun lalu untuk mengembangkan dan mempromosikan beberapa tujuan di luar Bali, tujuan paling populer di Indonesia.

10 Balis Baru termasuk Mandalika di Nusa Tenggara, Kepulauan Seribu di Jakarta, Tanjung Lesung di Banten, Tanjung Kelayang di Bangka Belitung, Candi Borobudur di Jawa Tengah, Taman Nasional Bromo Tengger Semeru di Jawa Timur, Labuan Bajo di Nusa Tenggara Timur, Wakatobi di Sulawesi Tenggara dan Morotai di Maluku Utara.

Proyek ini, yang dipelopori oleh kementerian pariwisata, juga telah membentuk program untuk mengembangkan masing-masing tujuan dengan membangun 5.000 homestay, meningkatkan infrastruktur, meningkatkan pembiayaan untuk pariwisata menjadi sekitar Rp 2,5 triliun ($ 177 juta), menerapkan pariwisata berkelanjutan di 16 tujuan, mengembangkan 10 zona ekonomi khusus dan mengembangkan wisata nomaden.

 

 

Sumber : https://jakartaglobe.id

  • EN: EN
Scroll To Top