Item terkait

Kamis, 09 April 2020 02:01

LOCKDOWN MEMBUAT RIBUAN UBUR-UBUR MEMENUHI PANTAI FILIPINA

Selalu ada hal ajaib yang terjadi pada alam ketika manusia tidak sedang berkuasa..

Kita tahu bahwa sebagian besar Negara di dunia memberlakukan karantina untuk warganya demi meredam kasus penyebaran virus Covid 19 yang kini sedang dilawan oleh seluruh dunia. Itu artinya hampir seluruh manusia kehilangan kebebasan bepergian, beraktivitas diluar rumah termasuk pergi ke pantai.

Seperti banyak bagian di dunia, pantai-pantai di Palawan, Filipina juga sepi dan tanpa turis. Pantai yang kosong menimbulkan fenomena menakjubkan. Ribuan ubur-ubur berkumpul dan bersenang-senang mengisi kekosongan pantai yang biasanya penuh dengan manusia.

Seperti yang terlihat dalam video yang direkam pada 23 Maret, Crambione lih. Mastigophora menyerbu pantai Corong Corong, di El Nido, Palawan.

 

Menurut Boco, salah satu pendiri Proyek Ubur-ubur Ubur-ubur Filipina, ia mengatakan kepada Manila Bulletin, ada tahun-tahun ketika populasi ubur-ubur tinggi dan ada tahun-tahun ketika mereka sedikit atau hampir tidak ada.

"Ratusan atau ribuan ubur-ubur ini mungkin ada pada akhir Januari atau Februari, tetapi karena angin, kondisi saat ini dan pasang-surut, mereka hanya muncul pada bulan Maret di Palawan," kata Boco. "Ubur-ubur ini dibawa oleh arus samudera dan biasanya berakhir di Teluk Corong - Corong ".

Menurut Dr. Ryan Baring, profesor biologi kelautan di University of Flinders, pembungaan yang tidak biasa ini mungkin disebabkan oleh kenyataan bahwa turis tidak hadir di pantai untuk mengganggu ubur-ubur yang menyebabkan mereka mencapai permukaan air, karena di hadapan wisatawan, mereka dapat tinggal lebih dekat ke dasar laut atau bergerak lebih ke arah laut, meskipun tidak ada studi ilmiah untuk membuktikannya.

"Pada hari-hari normal, Teluk Corong-corong di El Nido banyak digunakan oleh wisatawan untuk rekreasi memancing dan kano dan oleh nelayan setempat untuk menangkap ikan dan invertebrata," kata Boco kepada Newsweek. " Kegiatan ini dapat mengubah sirkulasi air dan distribusi makanan zooplanktonik ke ubur-ubur, berpotensi mengubah distribusi ubur-ubur ".

Pecahnya covid-19 telah menyebabkan beberapa perubahan iklim, tetapi perubahan ini juga dapat meningkatkan populasi ubur-ubur, yang memungkinkan embrio dan larva berkembang lebih cepat.

  • EN: EN

Scroll To Top