Item terkait

Minggu, 22 Desember 2019 14:34

PARIWISATA INDONESIA BERTANGGUNG JAWAB ATAS KURANGNYA AIR DI BALI

Hal ini sudah mempengaruhi jutaan orang ...


 

Musim hujan di Bali secara tradisional dari Oktober hingga April, namun, Indonesia, yang belum menerima hujan, sedang dilanda kekeringan dan telah melihat lebih dari separuh sungai mengering.

Menurut Al-Jazeera, sekitar 260 dari 400 sungai di Bali telah mengering dan cadangan air terbesar di pulau itu, Danau Buyan, telah mengalami penurunan volume sebesar 3,5 meter. Sementara itu, tabel air menyebabkan intrusi air asin di banyak daerah di pulau itu, terutama di selatan.

Kurangnya hujan sudah mengancam sekitar 50 juta orang di seluruh Indonesia dan terus mengancam ketahanan pangan, budaya lokal dan kualitas hidup.

Penggunaan air yang berlebihan oleh hotel-hotel, yang menampung 16 juta wisatawan lokal dan domestik yang mengunjungi pulau Indonesia tahun lalu, memperburuk situasi, karena perkiraan lokal menunjukkan bahwa satu wisatawan di resor Bali menggunakan antara 2000 dan 4000 liter air per hari. Sektor pariwisata di Bali juga menggunakan sejumlah besar air untuk mengisi kolam-kolam resor dan untuk memelihara taman dan lapangan golf yang dinikmati oleh para wisatawan, serta untuk membangun vila-vila baru dan fasilitas-fasilitas wisata.

"Saya pikir Bali dalam bahaya nyata," kata wartawan lokal Anton Muhajir, yang meliput krisis air di Bali, kepada Al-Jazeera.

“Beberapa teman saya harus pindah dari rumah leluhur mereka di Denpasar karena air dari sumur mereka menjadi asin. Di Jatiluwih, di mana ribuan wisatawan mengunjungi sawah-sawah terindah di Bali setiap hari, para petani menggunakan pipa plastik untuk memompa air yang mereka butuhkan di selatan karena mata air pegunungan mengering. Dan sekarang kita menghadapi kekeringan, tidak hanya di Bali, tetapi di hampir setiap provinsi di Indonesia. "

Sementara itu, menurut News Australia, penduduk mengatakan mereka berjuang untuk melakukan tugas-tugas dasar penting seperti memasak dan membersihkan, sementara sistem irigasi tradisional "subak" yang digunakan untuk menyiram sawah penting di Bali sedang terancam. .

Pada 2017, Stroma Cole, profesor geografi pariwisata di University of Western England, mengadakan konferensi air di Universitas Udayana di Bali. Diskusi mengungkapkan keseriusan situasi yang sekarang terlihat.

"Masalah kelangkaan air tawar di Bali hanya akan menjadi lebih buruk, kecuali jika ada perubahan paradigma dalam model pariwisata massal dan kualitas pariwisata berkelanjutan. Sungguh konyol bahwa sebuah pulau tropis kehabisan air." . Kata Stroma Cole.
  • EN: EN
Scroll To Top