Harry Mark/ Kimo Harry Mark/ Kimo

Item terkait

Sabtu, 21 Juli 2018 12:52

SEJARAH GELOMBANG NICOLAU VON RUPP DI ULUWATU - BALI

Perjalanan perahu itu berlangsung sekitar 40 menit, setelah melewati ombak yang pecah sebelum tujuan kami.


Saat itu jam 8:00 malam tanggal 18 Juli, di Bali, Indonesia, Nic mengirimkan kami pesan melalui whattsup. Bisakah Anda mengatur perahu untuk besok pagi untuk pergi ke Uluwatu? Embusan akan datang dalam bentuk raksasa, mari kita buat sejarah .... itulah yang memulai petualangan ini.

Dan kami menemui kapten kapal nelayan dengan mesin 15 tenaga kuda yang dia katakan pada kami. "Ini akan menjadi sangat besar, kau tahu?" "Aku akan membuatnya tapi ... itu akan menjadi sedikit mahal" .... kesepakatan dibuat. Kami juga bergabung dengan fotografer Australia Harry Mark.

Pertemuan itu dijadwalkan pukul 06:30 pagi di sebuah pelabuhan kecil di Kuta, titik keberangkatan untuk tempat-tempat terkenal di Kuta Reef dan Bandara kanan dan kiri. Tim Pemburu Ombak
dan Harry berada di kapal untuk merekam acara, sementara Nic pergi mendayung untuk mengejar ombak 8 kaki yang memasuki Uluwatu.

Pada pukul 6 pagi hujan sangat deras, cuaca yang dingin (untuk Bali), sekitar 18 derajat, jadi perjalanan antara Bukit dan Kuta memakan waktu lebih lama. Dalam rangka mewujudkan perjalanan ini ada alternatif yang mungkin dapat ditempuh yakni dalam kapal cepat (ZeBro) di Padang Padang, (Spot dekat Uluwatu) tetapi kapten untuk membawa kami ke Uluwatu memberi harga yang sangat mahal, sekitar tujuh juta Rupiah

Nah, akhirnya kami tiba di dermaga, ada Harry dan Kapten David. Lautnya sangat besar, kita hanya bisa melihat semuanya dalam keadaan berantakan dan ombak sangat besar mendekat, kami tidak tahu di mana kita akan keluar dalam kekacauan itu.

David, kapten kapal, mengatakan kepada kami: _ "tidak ada masalah saya tahu dengan baik, aku satu-satunya di sini yang menguasai hal ini".

Setelah banyak manuver, berlalu, dan menunggu di antara set yang lebih besar, kita bergerak ke luar. Keahlian David, kapten kapal nelayan kecil tapi besar, sangat tak diragukan. Perjalanan ini berlangsung sekitar 40 menit ke Uluwatu, setelah melewati puncak-puncak yang paling terkenal yang pecah sebelum tujuan kami. 

Gelombang Uluwatu terletak di dekat ujung paling barat dari Bukit Peninsula, dimana gelombang terbesar masuk ketika riak berada di arah yang benar. Bayangan ombaknya yang panjang ke arah kiri dimulai di Pojok Luar dan memanjang lebih dari 500 meter ke sudut dalam, melewati sebelumnya oleh bagian racetraks. Pertemuan ombak dengan Nicolau berada di sudut luar.

Pertemuan dengan Nicholas ada di sudut luar. Lautan pada hari itu lebih hidup dari biasanya, juga karena ombak memecah lebih dari biasanya, di Uluwatu Bay kami mulai melihat ikan terbang, kemudian lumba-lumba, duyung muncul dan paus. Bertentangan dengan apa yang kami harapkan ada selusin peselancar yang dengan senapan mereka akan melakukan trek balap. Meskipun hanya sedikit yang bisa menjatuhkan yang lebih besar karena tidak mudah masuk ke perairan seperti itu.

Kami melihat beberapa kali dan ada Nic yang mendayung untuk sudut ouside. Ombak yang lebih besar itu indah dilihat, badan air pecah dengan warna kristal dengan bibir yang sangat besar dan beberapa dengan tabung yang sangat besar. Ada potensi untuk menangkap satu atau lebih momen yang layak untuk didaftarkan.

Meskipun ada selusin peselancar, Nicholas adalah orang yang benar-benar melakukan gelombang yang lebih besar. Serangkaian pertama set dengan ukuran yang dilihat oleh Nic, mendayung dengan penuh semangat ke bagian dalamnya dan itu berhasil dengan penguasaan. Itu tidak mudah berada di tempat yang tepat karena meskipun memiliki ukuran dalam seri utama riak itu sedikit tidak konsisten, karena ada beberapa gelombang dengan ukuran serius.

Juga beberapa peselancar Indonesia hadir menaklukkan ombak kala itu. Ada Made Dera dan Mustofa Jeksen yang berhasil menaklukan beberapa gelombang besar yang muncul. Dalam video di bawah ini kita dapat melihat Mustofa menjatuhkan gelombang dari set di Race Traks.

Tiba-tiba Harry berteriak, Nic Nic, ... kami segera melirik kamera dan kamera untuk set terbesar yang kami lihat pagi ini. Kami agak jauh, jadi kami mencoba memperbesar tele obyektif (tidak dapat memfokuskan gambar secara efektif). Ombaknya hebat.

Gelombang terbesar hari itu yang dijatuhkan Nic!

sudah hampir 4 jam setelah meninggalkan Pelabuhan Kuta, jadi sudah waktunya untuk kembali. Nic datang ke perahu dan berkata, saya pikir di sore hari ini akan menjadi lebih besar, ombak belum benar-benar sesuai keinginan saya. Tapi sudah waktunya untuk istirahat, bersama kami memutuskan untuk menghabiskan waktu di Padang Padang dan tidak mungkin untuk menyadari kondisi dan melihat apakah kami bisa melakukan sesi lain di sana. Tapi sudah larut, dan sudah waktunya untuk kembali.

Harry hanya berbalik ke arahku dan berkata, "ini gila." Kami sangat kecil di kapal nelayan, namun itu tidaklah penting. Yang jelas Kapten kami tidak mengecewakan, kami tiba dengan selamat dan dengan materi yang memuaskan.

Nic Von Rupp dalam gelombang terbesar yang muncul selama sesi. Klik by Harry Mark / Kimo - (Dilarang untuk reproduksi)

  • EN: EN

Scroll To Top