Item terkait

Senin, 11 Desember 2017 22:49

LEBIH DARI 200 NEGARA BERTEMU DALAM UPAYA MENGHENTIKAN SAMPAH PLASTIK

Lebih dari 200 negara menandatangani sebuah resolusi U.N di Nairobi pada hari Rabu untuk menghilangkan polusi plastik di laut, sebuah gerakan yang oleh beberapa delegasi berharap dapat membuka jalan menuju sebuah perjanjian yang mengikat secara hukum.


Jika tingkat polusi saat ini terus berlanjut, akan ada lebih banyak plastik di laut daripada ikan pada tahun 2050, kata United Nations Environment Programme (UNEP) yang menyelenggarakan pertemuan tersebut.
Delapan juta ton botol plastik, kemasan dan limbah lainnya - dibuang ke laut setiap tahun, membunuh kehidupan laut dan memasuki rantai makanan manusia, UNEP menambahkan.

menteri lingkungan Norwegia, Vidar Helgesen mengatakan "Kami sekarang memiliki kesepakatan untuk mengatasi masalah plastik ini dan mengikat secara hukum dengan beberapa tindakan lainnya yang akan dilakukan di tingkat internasional selama 18 bulan ke depan."

"Norwegia, yang memprakarsai resolusi ini, telah melihat bukti adanya kerusakan akibat polusi. Kami menemukan plastik mikro di dalam kerang, yang hampir termakan oleh kami," Helgesen menambahkan.

"Pada bulan Januari tahun ini, spesies ikan paus yang cukup langka terdampar di pantai karena kelelahan dan mereka harus membunuhnya. Di perutnya mereka menemukan 30 kantong plastik. "

China adalah penghasil sampah plastik terbesar namun mulai melakukan upaya untuk mengurangi, kepala UNEP Erik Solheim mengatakan.

"Jika ada satu negara yang berubah pada saat ini lebih dari yang lain, itu Cina ... kecepatan dan determinasi pemerintah berubah sangat besar," kata Solheim.

Solheim akhirnya ingin melihat pemerintah melarang dan mendesain ulang beberapa kemasannya.
"Mari kita hapuskan produk yang tidak kita butuhkan ... jika Anda pergi ke tempat-tempat wisata seperti Bali, sejumlah besar plastik yang diambil dari samudera sebenarnya adalah sedotan."

Di bawah resolusi tersebut, negara-negara sepakat untuk mulai memantau jumlah plastik yang mereka masukkan ke laut.

"Meskipun ini bukan sebuah perjanjian, kemajuan signifikan sedang dilakukan ... 39 Negara mengumumkan komitmen baru untuk mengurangi jumlah plastik yang masuk ke laut," kata kepala advokasi publik di UNEP, Sam Barrat.

"Cile, Oman, Sri Lanka dan Afrika Selatan hari ini ... mengumumkan langkah-langkah termasuk larangan kantong plastik dan dorongan untuk meningkatkan daur ulang."

  • EN: EN
Scroll To Top