Item terkait

Senin, 02 November 2020 10:59

SERANGAN ORCAS DI PANTAI PORTUGIS

Ingat film Jaws (1975)? Kali ini mereka adalah orca, tapi ini bukan film dan mereka hidup sesuai dengan julukan mereka sebagai paus pembunuh.

 

Nama "orca" diberikan oleh orang Romawi kuno dan berasal dari nama "Orcus", yang berarti neraka atau dewa kematian. Meskipun disebut "paus pembunuh", orca bukanlah paus, mereka sebenarnya adalah anggota terbesar dari keluarga lumba-lumba. Mereka adalah mamalia kekar, yang panjangnya bisa mencapai delapan meter dan berat lima ton. Orca adalah predator teratas, sangat cerdas, mampu menyusun strategi dan bekerja dalam kelompok untuk berburu mangsa.

 

Perilaku keseharian hewan ini secara umum terbagi dalam empat aktivitas dasar yaitu mencari makan, jalan-jalan, istirahat dan bersosialisasi. Yang terakhir ini biasanya disertai dengan perilaku antusias, yaitu orca biasanya menemani dan berinteraksi dengan perahu, tetapi tidak pernah dengan kebrutalan yang telah dilaporkan.

 

 

 

Ingat film Jaws (1975)? Kali ini mereka adalah orca, tapi ini bukan film dan mereka hidup sesuai dengan julukan mereka sebagai paus pembunuh. Alih-alih mengejar hiu atau anjing laut, kelompok orca ini malah mengejar perahu layar. Sejak Juli, tercatat sedikitnya 33 serangan di Portugal dan Spanyol. Beberapa kapal terapung-apung, karena serangan dan harus ditarik ke darat. Selain kepanikan awak - diperburuk oleh suara komunikasi yang memekakkan telinga antara orca - dan kerusakan yang terjadi pada kapal, beberapa cedera juga dilaporkan, seperti bahu seorang juru mudi yang terkilir (yang mengendalikan kemudi), karena pukulan yang kuat. di bawah air.

 

 

Sebuah insiden terjadi di Selat Gibraltar hingga Teluk Biscay, yang merupakan jalur alami penganiayaan, dari populasi orca di Gibraltar, hingga tuna sirip biru. Namun, justru pada bulan Agustus, di Galicia, kejadian-kejadian ini memperoleh proporsi lain, menjadi berita. Akhirnya, video yang diambil oleh salah satu awak "Mirfak", perahu layar Angkatan Laut Spanyol yang sedang menuju regatta Pangeran Asturias (Baiona) menjadi viral. Awalnya mereka menerima orca dengan antusiasme yang polos, tetapi segera mereka menyadari bahwa kelompok itu tidak sedang bermain, memukul perahu berulang kali. Hanya ketika mereka berhasil menarik sepotong kemudi barulah mereka meninggalkan perahu dalam perjalanannya, mengumumkan kemenangannya dan tetap di permukaan untuk melahapnya. Perhatikan bahwa jika itu adalah kapal yang lebih kecil, itu pasti sudah terbalik. Seperti ini,pada bulan September, sebagai tindakan pencegahan, otoritas maritim Spanyol melarang kapal berlayar 49 kaki (15 meter) atau kurang.

 

 

 

Salah satu penjelasan yang mungkin untuk fenomena ini, yang telah disebutkan oleh para ahli, adalah tekanan yang berasal dari kelangkaan makanan, karena tuna sirip biru sudah menjadi spesies yang terancam punah. Masih tahun lalu, di Doca Pesca di Viana do Castelo, Polisi maritim setempat menyita lebih dari sembilan ton (senilai sekitar 500 ribu euro) spesies ikan ini, karena batas penangkapannya melampaui batas.

 

 

 

Teori lain menyatakan bahwa ada kemungkinan orca telah terbiasa dengan perairan yang tenang, pada bulan-bulan ketika lalu lintas laut dan penangkapan ikan telah berkurang secara signifikan - karena pembatasan COVID-19 - dan bereaksi terhadap peningkatan agitasi yang tiba-tiba.

 

Ada juga yang menganggap, setelah mengamati dalam video beberapa luka di dua orca, bahwa ini adalah tindakan perlindungan, hasil dari pertemuan negatif dengan perahu. Tapi bukankah mungkin alasan sebenarnya adalah untuk menunjukkan kemarahan? Beberapa ilmuwan percaya bahwa ya, orca mungkin telah mengidentifikasi perahu sebagai pemicu stres, serta manusia yang menempatinya, dan mulai bereaksi. Inilah yang harus kita renungkan. Apakah para orca yang menyerang kita atau kita manusia yang telah menyerang mereka selama bertahun-tahun?

 

Populasi orca Gibraltar berada dalam bahaya kepunahan dan beberapa alasan yang menjelaskan penurunan populasi ini adalah: polusi, kekurangan makanan, dan kebisingan yang disebabkan oleh lalu lintas laut. Seperti lumba-lumba, orca adalah hewan dengan perilaku vokal yang kompleks dan menghasilkan beragam klik dan peluit, yang digunakan dalam komunikasi dan ekolokasi mereka. Spesies ini, seperti banyak spesies laut lainnya, bergantung pada komunikasi dan ekolokasi untuk kelangsungan hidup mereka, memainkan peran penting dalam berburu mangsanya dan mencegah mereka terdampar. Ada beberapa penelitian yang mendokumentasikan gangguan yang ditimbulkan pada mamalia laut, oleh suara antropik (suara yang dihasilkan dari tindakan manusia) dan baik orca maupun lumba-lumba, diketahui dapat mengubah perilaku motoriknya sebagai respons terhadap kehadiran perahu.

 

 

 

 

 

 

  • EN: EN

Scroll To Top