Item terkait

Minggu, 29 Juli 2018 17:55

INILAH DIA SOSOK ELOY LORENZO SANG PENAKLUK OMBAK RAKSASA ULUWATU

Surfer Brasil berhasil meraih perhatian media berkat sesi beraninya di ombak raksasa Uluwatu tiga hari lalu. Sesi ini ditangkap oleh kamera Pemburu Ombak yang ekslusif!

Dipersenjatai dengan pengalaman berselancar di ombak besar di tempat-tempat seperti Jaws dan Nazaré, surfer Eloy Lorenzo Junior bermitra dengan temannya, Andrei, yang dia temui di Bali tahun lalu, dan menyerang raksasa Uluwatu yang langka bahkan bisa dikatakan pertama kalinya ombak sebesar itu datang ke Uluwatu. "Kami tidak melakukan perencanaan keamanan, kami hanya percaya satu sama lain dan Tuhan," dia mengaku.

Eloy melanjutkan dengan mengatakan bahwa ombak yang kami buat bukan ombak terbesar yang pernah ada, tetapi itu adalah yang paling "panjang dan intens": "Ini adalah ombak yang sempurna dan saya harus berselancar dengan papan tow 5'8 by Kazuma. Saya mendapat garis yang sempurna di setiap sesi dan saya sangat puas dengan hasilnya. Itu terlalu memacu adrenalin untuk dapat naik begitu cepat dari awal sampai akhir. "

Mengenai tidak adanya langkah-langkah keamanan, Eloi menambahkan: "Andrei dan saya sudah merencanakan semuanya pada malam sebelumnya. Keterlibatan kami dalam jet ski sangat luar biasa. Ini adalah pertama kalinya kami melakukan pairing dan sepertinya kami telah melakukannya bertahun-tahun yang lalu, Amazing! Kami tidak memiliki kereta luncur tetapi kami berhasil membuat penyelamatan dan menangkap papan sebelum menabrak karang.  Kala itu saya tidak menggunakan tali ketika saya menarik masuk ... "

Andfor Lorenzo Junior bercerita ia berselancar semenjak "dari rahim", "surfing dari rahim ibu saya karena ibu saya suka 'menangkap buaya' ketika dia hamil. Ayah saya memberi saya papan isopo yang memanggang perut saya ketika saya berusia tiga tahun. "

"Papan asli" pertama harus menunggu sampai ayahnya bosan melihat putranya merengek-rengek, : "Itu adalah Mauricio Abulkaki yang menciptakan kreasi kelapa 6'4. Dengan papan inilah saya mulai berselancar di Salvador da Bahia, kampung halaman saya. Puncak saya adalah pantai Piata dan pada hari pertama, dengan papan ini, saya mendapat busa besar, gelombang berubah dan perasaan saya telah mengubah hidup saya. "

Selera untuk ombak besar dibudidayakan dengan saudara ipar dan ayahnya di puncak lokal Itapuã.

Eloy melakukan perjalanan pertamanya untuk berselancar di ombak besar pada tahun 2016, di puncak mitos Jaws di pulau Hawaii Maui. "Mimpiku adalah untuk mengambil gelombang itu, jadi itu adalah perjalanan internasional pertamaku. Saya masuk pada 1 Januari 2016, sendirian, dengan batu. Saya berselancar di gelombang mendayung dari 15 hingga 18 kaki. Tidak ada teman untuk menemaniku, jet ski atau rompi. Tidak ada ", mengandalkan emosi

Pada Mei 2017 ia datang ke Bali dan kemudian di Memastikan Uluwatu, menangkap gelombang terbaik dalam hidupnya: "5 Juni 2017, adalah dengan papan ukuran 7'4 , dan kala itu gelombang sangat halus dan lebar, dinding dari ombak tampak seperti jalan, dengan 12 hingga 15 kaki, bersih. Gelombang datang ke arah yang berbeda dari biasanya. Dan saya membuat tiga tabung berisi tiga tiupan. Saya meninggalkan gelombang ini hampir di Padang Padang. Itu adalah gelombang terbaik dalam hidupku. Tidak ada pendaftaran, tidak ada foto, sayangnya. Itu ada dalam ingatanku. "

Kembali ke sesi yang Pemburu Ombak tangkap di Uluwatu, Eloi membuat jelas bahwa, meskipun kurangnya langkah-langkah keamanan hal itu jauh dari dadakan atau inspirasi saat itu, aku jatuh cinta dengan laut dan selalu dilatih sangat keras selama bertahun-tahun. Saya telah mengabdikan sebagian besar hidup saya untuk berselancar ombak yang besar dan selalu mengejar impian ombak yang besar dan sempurna ini. Tahun lalu, saya memiliki visi tentang gelombang besar, panjang dan sempurna ini dan mempersiapkan diri saya sepanjang tahun untuk itu. Dan terima kasih Tuhan, saya mengerti. Saya tahu itu adalah Tuhan pertama dalam hidup saya dan itulah yang terjadi. "

  • EN: EN

Scroll To Top